My photo
Sedang mencari tahu tentang kehidupan. Melalui hari-hari demi menimba pengalaman. Biar menjadi teladan dan pedoman...

Monday, November 4, 2013

Tiada Jiwa

Fuhhhh! Bersawang sudah ruangan meluah rasa. Kini, aku kembali dengan kisah bosan yang acapkali aku kongsikan.

Bertahun menyepi. Aku cuba kaedah lain mengenal dunia. Jikalau sebelum ini aku menulis dengan begitu penuh perasaan berselang emosi yang terlampau sehingga terdapat kesalahan ayat juga tanda baca yang merapu, kali ini aku ingin lebih matang dalam menyampaikan isi. (Kononlah)

Tiada jiwa. Tajuk yang aku rasa begitu umum. Mungkin ada yang mengharapkan suatu kelainan yang bersifat drastik dalam tulisan kali ini tetapi maaf kiranya ada yang hampa. Bagi chance sikit la. Nak kena warm up dulu... Biar selesa jari menari. Baru boleh meriahkan isi. Baiklah, cukup dengan mukadimah yang sedikit menjengkelkan.

Bila bicara tentang jiwa, apa yang kalian fikirkan? Apa yang dapat kalian gambarkan? Emosi yang membuak-buak? Sesuatu yang hadir dari lubuk hati yang paling dalam? Sesuatu yang sukar untuk dijelaskan? Mungkin benar. Aku tak punya jawapan tepat untuk itu.

Bagi aku, jiwa itu menyimpan sesuatu yang tak mampu aku luah. Tersemadi rasa dan rahsia antara aku dan diriku. Pening? Oh, abaikan saja metafora terlampau dan teruskan pembacaan. 

Aku tiada jiwa... Selama dua tahun aku hidup seakan patung. Ibarat si bodoh yang cuba mengikut rentak dunia tanpa ada hala tuju. Aku hidup seakan hilang objektif. Mendekati sang pencipta, aku beransur tenang. Bila nikmat dunia berjaya menutup hati dengan semua hiburan melalaikan, aku kembali menjadi si bodoh. Begitu rapuh hati ini dek godaan dunia.

Bila difikirkan kembali, mungkin aku perlukan suasana baru. Persekitaran baru. Kenalan baru. Bersifat lebih positif dan independent. Aku mahu cari diriku yang dulu. Aku mahu kembali hidup di bawah timbunan buku dan artikel sendu. Membenarkan ruang privacy dalam hati ini diceroboh buat aku lemas. Hati koyak. Calar. Jiwa terasa seakan menghilang. Mungkin didesak meninggalkan ruang hati. Aaaarrgghhh!  Serabut. 

Mungkin sudah tiba masa untuk aku keluar dari kepompong hidup yang tidak produktif. Mencari hala tuju hidup sebenar. 

Andai saja ku punya sayap, ingin ku terbang tinggi ke awan melihat bumi. Biar terbuka mata juga hati. Biar ku jumpa semua solusi. 

Oh jiwa... Ke mana saja engkau pergi...

Saturday, July 13, 2013

Persepsi: Solat Istikharah dan Jodoh

Terasa lama tak ku jenguk halaman ini. Hati terasa kosong. Walau ada sisa yang menghuni hati tapirasanya tak terluah. 

Peryataan dari sahabat di laman sosial semalam seakan bermain-main di fikiran. Solat istikharah. Ya, sesuatu yang belum pernah aku cuba. Kuceritakan pada teman sepejabat. Mereka cuma memandang dengan senyuman. Persepsi tentang solat istikharah seakan terlalu skeptikal. Biasanya orang akan kata solat istikharah dibuat ketika hati ini tak tahu memilih. Sedang aku sememangnya tak punya seorang calon pun untuk dipilih. Atau mungkin hati lama dibiar kosong. Makanya, kekosongan itu sudah bukan lagi menjadi isu besar. 

Pagi ini seusai bersahur, aku cuba mencari maklumat mengenai solat istikharah. Mulanya sekadar ingin tahu tujuan dan caranya. Tangan ligat mencari menaip dan mata pantas membaca. Dan akhirnya semua terhenti seketika tatkala terbaca mengenai "Perbezaan Suka, Sayang dan Cinta" hasil tulisan Tengku Fariduddin di HarianIslam.com. Bertahun lamanya aku mencari perngertian sebegini. Benar kata orang, membaca jambatan ilmu. Tak sia-sia minat membaca yang diterap sejak kecil ini. 

Membaca artikel sedemikian buat aku berfikir sejenak. Ya, aku sememangnya pernah sayangkan ramai individu yang pernah singgah di hati. Dan masih tetap menyayangi. Merekalah sahabat. Walau di mana mereka berada, terlalu sukar untuk kulupa kenangan bersama. Jatuh bangunku. Tawa nangisku. Susah senangku. Syukur pernah mengenali insan-insan yang istimewa seperti mereka dalam hidupku. Kini, masing-masing punya kehidupan sendiri dan aku? Masih sendiri. 

Cinta? Aku buta mengenalnya. Walaupun ianya adalah sesuatu yang dahulunya terlalu ingin ku rasa. Yang acapkali disebut-sebut teman diawal usia remajaku. Ada yang mendefinisikan cinta itu indah. Ada yang mengatakan cinta itu derita. Ditambah pula dengan drama-drama cinta yang sering disiarkan di stesen-stesen televisyen. Cinta yang digembar-gemburkan itu terlalu banyak halangan dan rintangan. Cerita-cerita cinta sebegini secara tidak langsung membuat aku paranoid. Aku menolak semua hati yang datang bersama cinta. Aku jadi seksis. Persepsi terhadap kaum Adam terlalu teruk sehinggakan aku lebih utamakan kerjaya berbanding kehidupan sosialku. Bagiku, cinta pasti diiring dengan air mata. Sebelum hati ini kuat untuk menerima cinta, aku fikir elok aku bersedia. Istilah "cuci kaki" selepas berkahwin bukan untukku pada awalnya. 

Mungkin aku menolak cinta tetapi aku tak menolak perkahwinan. Aku tahu dan sedar kepentingan sebuah perkahwinan. Cinta itu satu rasa yang boleh dipupuk. Bercinta selepas berkahwin bukan perkara pelik dalam masyarakat kita. Jadi, bukan satu masalah bagi aku untuk berkahwin tanpa cinta. Tika usia menginjak dewasa, aku semakin faham erti cinta. Masih, aku tak punya kekuatan untuk memberi atau menerima cinta. Pernah kuusulkan pada kedua orang tuaku. Meminta mereka yang mencarikan jodoh buatku kerana aku percaya pilihan orang tua adalah yang terbaik untuk anak. Akan tetapi usulku ditolak mentah-mentah. Mereka katakan bahawa mereka tidak mahu disalahkan sekiranya perkahwinan yang akan dibina bermasalah. Masa terus berlalu dan aku masih begini.

Artikel-artikel berkenaan solat istikharah dan jodoh yang dibaca hari ini telah membuka mata dan sedikit ruang hatiku. Semoga pintu hati yang telah lama tertutup rapat ini tidak karat dan masih boleh dibuka dan diintai dari luar. Atau mungkin akan datang si pemunya kunci yang bisa membuka hati dan terus mendiami hati yang bersawang ini. Hanya kepada Allah aku berserah agar Dia menemukan jodohku yang mampu membimbingku ke syurga-Nya. Amin...

Thursday, June 20, 2013

FLIRT???

Erk?!! Am I? Nah... No way! Well, I am not in any romance relationship. I am not bound into any lovey dovey or marriage contract. And I am free to befriend with anybody. Am I right? Just because of someone regularly texting me or chat with me via my social network, that does not mean I am having an affair. Duh! By the way, I never met any of them~

Ladies at my age. Most of them are happily married with kids. Some of them already in a steady relationship. Me? Hmmmm... I wish that I could be one of them but... I think I am better not.

Single and available pretty lady with no one special? People may perceive it...
"Lesbo?" or...
"Having serious illness?!!" or maybe...
" she flirt a lot but afraid of commitment"

Oh, HELLO!!! I have my own reasons. And you, Mr/Ms NOBODY, you are not in a stand to critique or to judge me. Why? Because you are not ME. You don't walk in my shoes. And you absolutely know nothing about me. So, you should better keep your mouth in a silent mode before your heart starts bleeding and you lost your courage to even lift up your face.

Do I live happily? Do I enjoy having this kind relationship? Woah!!! What kind of relationship are you talking about? Dude, I am just a normal person. My life is not only about me and my cyber/invisible friends. I am working lady. I have my career. I do socialize. Eventhough I don't really enjoy meeting people~ Having numbers of close friends and officemates, yeah I am feeling good. Happy is way too subjective. I am good when nobody questioning me how, what and when. Surrounded by people who care for me, yeah I am HAPPY. Alone? Lonely? I feel it too sometimes but I am NOT most of the time. Heeeeee~

So, as for the conclusion... I don't flirt. Till then, XOXO!